Monday, 18 November 2013

Universiti Kehidupan


“Wajib ke atas kita sebagai hambaNYA untuk menempuh ujian yang melanda dalam hidup ini”. (Pesan sahabat)

Kadang-kadang hati kita merintih dek kerana tidak mampu lagi bertahan dengan ujian yang datang bertandang. Kadang-kadang terasa seperti mahu undur semula ke dunia ‘kanak-kanak ribena’ dek kerana tidak mahu memikirkan segala masalah yang melanda. Kadang-kadang hati kita tidak tegar lagi untuk memaksa diri untuk sentiasa tersenyum di hadapan manusia lain.

Tidak lupa juga, kadang-kadang kita terlupa bahawa Allah telah menyebut di dalam firmanNYA bahawa setiap ujian yang diturunkan ke atas hambaNYA adalah bersesuain dengan tahap kemampuan individu tersebut. Kita akan lupa tentang itu anda tiada DIA di hati kita.

Mungkin pernah terdetik dalam hidup kita,

“Kenapalah aku ni selalu sangat diuji dengan masalah yang sama je. Masalah kawan. Masalah duit”.
Pernah sekali aku terbaca kata-kata sahabat yang di’post’ di facebook, katanya,

‘Andai kita sering diuji dengan masalah yang sama, ketahuilah bahawa sebenarnya kita masih tidak lepas ujian tersebut.’

Sebagai contoh yang ringkas, kita sering diuji dengan masalah yang timbul dalam hubungan persahabatan. Itu tandanya kita masih belum melepasi ujian tersebut dan sebagai ‘signal’ untul kita lebih banyak bermuhasabah diri. Kadang mungkin kita terlintas dalam hati,

“bukan salah aku pun”,

“kenapa aku pula yang kena minta maaf. Padahal dia yang mula dulu”.


Sahabat-sahabat yang dirahmati Allah dan dikasihi Nabi sekalian, apabila kita terlalu sibuk mencari salah orang lain, kita tidak akan ada masa untuk menghitung salah kita sedangkan kita tahu bahawa setiap daripada kita sememangnya tidak sempurna. Banyak kelemahan. Jadi, untuk apa kita menyibukkan diri untuk mencari kelemahan dan keaiban manusia lain?

Sebagai contoh ringkas yang lain, kita selalu kekurangan wang. Tidak mampu untuk memiliki apa yang dimiliki oleh insan lain. Mahukan hidup yang senang. Mahu makan yang sedap-sedap di tempat yang mahal sedangkan kita tidak mampu. Kadang-kadang sehingga terpaksa mengikat perut untuk berhari-hari lamanya hanya kerana mahu memiliki apa yang dihajatkan.

“Money is not everything but everything needs money”.

Aku sendiri tidak pasti sejauh mana kebenaran kata-kata ini. Mungkin sesuai diaplikasikan dalam keadaan tertentu sahaja.

Ketahuilah bahawa sebenarnya masalah itu boleh dan mampu jadi batu loncatan kepada kita untuk berubah ke arah yang lebih baik. Cuma bergantung kepada diri kita untuk memilih mana yang terbaik. Perlu kita muhasabah diri tentang pengurusan kewangan yang kita amalkan selama ini. Mungkin kita terlalu boros sehingga tidak mampu menyimpan wang atau mungkin kita mampu menyimpan tetapi tidak bertahan lama.

Setiap ujian ada penyelesaiannya. Bagaimana kita melihat ujian yang singgah itu sangat penting. Kalau hanya sekadar berdoa namun tidak ada usaha untuk menyelesaikannya, mana mungkin ujian atau masalah tersebut dapat di’nyah’kan dari hidup kita. Satu perkara yang perlu kita tanam dan semat dalam hati kita sekukuhnya adalah bahawa, ‘Setiap apa yang Allah beri pada kita, bukanlah sesuatu yang sia-sia. Pasti ada ‘sesuatu’ yang sedang menanti di hadapan. Allah tidak pernah sesakali menzalimi hambaNYA melainkan kita sendiri yang menzalimi diri. Selalulah kita bersangka baik dengan Allah.



Wednesday, 9 October 2013

BERUBAH ITU BUKAN MUDAH


Apabila di saat kita jadi baik, tak usahlah kita memandang mereka yang kurang baik daripada kita seolah-olah mereka ini tiada harapan untuk berubah dan lebih teruk lagi tak usahlah kita memandang mereka seolah-olah kita begitu yakin bahawa kita akan mmenjadi ahli syurgaNYA.




Kita ini siapa untuk menghukum segala tindak-tanduk yang dilakukan oleh manusia lain? Kita bukan pemegang "hidayah". Kita bukan jua pemegang hati-hati manusia lain. Kita ini hanya manusia biasa yang hidupnya bergantung sepenuhnya kepada Allah.

Kepada diriku dan sahabat-sahabat yang ingin dan sedang cuba untuk berubah ke arah yang lebih baik, yakinlah dengan kuasaNYA. Hidup ini adalah pilihan. Seandainya baik pilihan kita, insya-Allah, baik jugalah kehidupan kita dan begitulah sebaliknya. Yang penting, usahlah kita berputus asa untuk cuba berubah ke arah yang lebih baik. Bukan menyerah sebelum berperang. Redha dan pasrah itu perlu diletakkan ditempat yang selayaknya.

"Wahai Tuhan yang membolak balikkan hati, tetapkanlah hati kami di atas agamaMU".






Thursday, 11 July 2013

bukti cinta kita pada Kekasih


Kakinya semakin lenguh dirasakan dek berdiri terlalu lama. Lamakah? Lama baginya tapi mungkin sekejap bagi sahabat-sahabtnya  yang lain. Saat itu, hanya kedengaran bunyi kipas dan juga helaian kertas diselak.

“Siapa tokoh yang awak kagumi?” soal lelaki dihadapannya merangkap facilitator bagi Program ‘Ramadhan Datang Lagi’.

“Rasulullah SAW, Saiyidina Bilal bin Rabah dan juga Sultan Muhammad al-Fateh”, jawab Sumayyah tenang dan penuh yakin.

“Apa yang menybabkan awak kagum dengan Saiyidina Bilal bin Rabah?” soal facilitator itu lagi. Lagaknya seperti seorang polis sedang menyiasat seorang penjenayah.

“Saya kagum dengan beliau sebab cinta beliau pada Baginda yang sangat hebat. Ya Allah. Kalau saya, saya rasa tak mampu untuk mencintai Baginda sehebat itu,” Sumayyah memberi jawapan kepada soalan yang diajukan sambil tersenyum.

“Maksudnya awak kagum dengan Saiyidina Bilal sebab hebatnya cinta beliau pada Nabi Muhammad SAW?” lelaki yang tidak diketahui namanya itu seakan memberi penjelasan kepada jawapannya tadi tetapi dalam bentuk persoalan.

“Ya!” sekali lagi Sumayyah menjawab dengan yakin tanpa sekelumit pun rasa ragu.

“Berapa kali awak selawat pada Baginda Nabi Muhammad SAW dalam sehari?” soal lelaki itu lagi sambil membetulkan duduknya diatas kerusi di bahagian hadapan dewan.

Gulp!

Terkedu Sumayyah dengan soalan tersebut. Lidahnya kelu seakan-akan beku di dalam peti ais yang bersuhu di bawah kosong darjah celcius!

“Aaaa… Aaaa… Tak konsisten. Saya selawat setiap kali selepas solat dan sebelum baca Al-Quran,” air muka Sumayyah seakan berubah saat menjawab soalan ‘cepu emas’ tersebut. Dirasakan begitu sukar untuk memberi jawapan kepada soalan killer tersebut. Lebih sukar lagi daripada soalan yang dijawab dalam final exam.

“Dah tu, awak cakap awak kagum dengan Saiyidina Bilal sebab kecintaan beliau pada Baginda yang sangat hebat?” kata-kata facilitator tersebut benar-benar memakan dirinya.

Air matanya berderai. Terasa seperti sedang menjadi seorang penipu. Penipu kepada dirinya sendiri,  juga penipu kepada Saiyidina Bilal bin Rabah dan lebih parah, menjadi penipu kepada Baginda Rasulullah SAW yang kononnya sangat dicintai oleh dirinya.

**************************

PENGAJARAN : Kita kata cinta pada Baginda. Kita kata kasih pada kekasih agung itu. Kita kata rindu untuk bertemu insan mulia itu tetapi nak berselawat pun malas! Itukah bukti cinta kita pada Rasulullah??

Monday, 8 July 2013

salah siapa?


Suasana dalam Makmal Kimia itu semakin kelam kabut. Ada yang berlari ke sana. Ada yang berkejar-kejaran ke bahagian belakang makmal. Masa semakin suntuk. Tetapi masih ada kumpulan yang tidak dapat menyiapkan eksperimen dalam jangka masa yang telah ditetapkan.

Bagi kumpulan yang dapat menyiapkan eksperimen dalam tempoh yang ditetapkan, mereka dibenarkan untuk keluar dari makmal. Di suatu sudut sebuah meja, terdapat dua orang pelajar sedang bercakap-cakap. Sekejap, suara mereka perlahan. Sekejap, suara mereka bertukar menjadi keras.

“Aku nak balik dah ni. Aku ada janji dengan orang lain. Kau salin cepat sikit boleh tak?” soal gadis bertudung merah jambu itu seakan memaksa. Bagaikan tidak sabar. Farhana mengemas barang-barang miliknya.

“Kejap la. Aku tengah salin la ni,” jawab Syahira sambil menyalin data eksperimen dengan sepantas yang boleh.

“Kau ni. Aku nak balik sekarang. Nanti kau pass pada Izzati. Tak kira, aku nak, malam ni buku tu dah ada pada aku,” Farhana memberi kata putus dan terus berlalu.

Mengingatkan dirinya telah terlewat lima minit, Farhana membuka langkah seluasnya setelah keluar dari lif dan menuju ke kereta. Enjin kereta dihidupkan.

Beep..beep..beep..

Telefon bimbitnya berbunyi. Itu tandanya ada mesej yang diterima.

“Aku tak sangka. Orang lembut macam kau ni rupa-rupanya hati keras. Sabar sikit tak boleh ke??? Kalau macam ni la perangai kau, sampai bila pun kau tak akan berjaya,” mesej daripada Syahira dibaca dalam hatinya.

Tersentak! Sentap!

Ditatapnya mesej yang diterima baru sebentar tadi. Hatinya menjadi tidak keruan. Perasaannya bercampur baur saat itu. Geram. Sakit hati. Sedih. Terkejut.

“Sorry very much. Perang mulut bukan habit aku. Cuma satu peringatan dari aku, nak tegur salah silap orang, ada caranya. Baru orang rasional nak terima. Aku rasa kau lagi tahu daripada aku. Ye la, kau kan jadi AJK Unit Tarbiah untuk kelas la, fakulti la. Lagi satu, fikir banyak kali sikit kalau kau nak doa yang bukan-bukan kat orang lain. Takut doa tu kena kat kau sendiri je,” balas Farhana sambil mendengus kuat. Rasa puas barangkali. Puas sebab dapat melepaskan amarah di hati.

Farhana meneruskan pemanduannya. Fikirannya bercelaru. Air matanya bercucuran laju. Sedih dengan sikap manusia yang selama ini dipandang tinggi. Dipandang tinggi kerana ilmu agamanya. Dipandang tinggi kerana auratnya dijaga. Dihormati kerana manusia itu mementingkan penerapan nilai-nilai agama dalam diri sahabat-sahabantnya. Tetapi hari ini, hanya dalam sekelip mata sahaja segala rasa hormatnya pada Syahira lenyap begitu sahaja.

Perkataan “tarbiah” tak pernah lekang dari bibir Syahira setiap kali menyampaikan tazkirah ringkas sebelum kelas bermula. Namun, hari ini lain pula ceritanya. Lebih sudu dari kuahnya. Bicaranya padu tapi tindakannya kosong. Tiada makna walau sekelumit.

Beep..beep..beep..

Telefon bombitnya berbunyi lagi. Ditekannya butang ‘unlock’ untuk membaca mesej yang diterima.

“Orang macam kau ni, macam tu je cara nak tegur. Aku dah lama bersabar dengan kau. Nampak je lembut tapi mulut macam longkang. Kalau hati tu dah keras, orang tegur cara lembut pun, tetap kau tak boleh terima,” mesej dari Syahira bunyinya seakan-akan melepaskan dendam di hati. Bukan mahu menegur seikhlas hati.

Farhana menggengam telefon bombitnya erat. Meluahkan rasa yang tidak terluah pada manusia lain.

‘Aku kecewa dengan dia. Bercakap bagaikan bergegar dunia ini. Tapi, bila dengan aku, tak pula dia guna ilmu yang dia ada dengan sebaiknya. Harap pakai tudung labuh saja. Tapi bila bercakap, langsung tak dijaga perkataan yang keluar. Aku kecewa dengan golongan seperti ini,’ bungkam Farhana di dalam hati. Membulatkan tekadnya untuk sekadar mendengar ‘ceramah’ dari manusia seperti Syahira tetapi untuk menerimanya, tidak mungkin sama sekali.

*************************
PENGAJARAN : Sebagai seorang daei', perlulah difahami akan makna "hikmah" itu dengan baik. Jika tidak, mad'u akan lari meninggalkan kita dan lebih parah, mad'u lari meninggalkan Islam. Pada waktu itu, salah siapa? Salah daei' atau salah mad'u?


Wednesday, 12 June 2013

Di mana DIA di hatiku?


Kereta buatan Malaysia itu meluncur laju keluar dari persimpangan Nilai Utara. Jam di dashboard kereta menunjukkan pukul 6.15 petang. Lebuhraya PLUS menghala ke utara masih lancar perjalanannya. Cuma lebuhraya menghala ke selatan sahaja agak perlahan. Mungkin ada kemalangan di hadapan sana.

“Afif. Kenyang tak makan tadi?” soal Sumayyah kepada adik bongsunya itu.

“Kenyang je. Sedap la makanan kat restoran tu. Lain kali boleh kakak bawa Afif makan kat situ lagi,” gurau Afif sambil memandang kakaknya yang sedang memandu.

“Insya-Allah, boleh je. Tapi Afif kena la datang sini selalu,” balas Sumayyah sambil memandang cermin sisi keretanya.

“Alaaa.. tak datang sini selalu pun tak apa. Kakak belajar la masak. Nanti boleh masak kat rumah kalau kakak balik kampung,” sengih Afif.

Kereta itu semakin meluncur laju di lorong tengah jalan raya. Mungkin hamper 20 minit lagi mereka akan sampai ke destinasi yang dituju.

Tiba-tiba……

“Ehh… Benda apa tu kat tengah jalan?” soal Sumayyah terkejut sambil cuba mengelak daripada melanggar ‘benda’ yang dimaksudkan itu. Namun, gagal. Keretanya tetap melanggar ‘benda’ itu.

“Afif rasa macam bata. Warna orange. Bunyi langgar pun macam kuat je,” Afif menjawab.

Sumayyah meneruskan pemanduannya. Semakin lama semakin terasa berat stereng keretanya.

‘Ehh. Kenapa rasa lain je ni kereta ni,’ gumamnya dalam hati. Lantas, dia menukar keretanya ke lorong kiri lebuhraya.

“Afif. Kakak rasa macam tayar pancit je sebab rasa macam lain je stereng ni. Berat,” ucap Sumayyah stelah berdiam diri untuk beberapa ketika.

“Kalau macam tu, kakak berhenti je lah kat tepi jalan ni. Tak pun, berhenti je terus kat R&R tu,” cadabg Afif sambil menunjukkan R&R Nilai yang semakin dekat dengan mereka.

Kereta Proton Wira itu semakin perlahan menyusur ke bahagian tepi jalan raya melepasi kawasan R&R Nilai. Lalu, lampu kecemasan terus dipasang.

Hanya sepi yang menemani pasangan adik beradik itu.

‘Nak buat macam mana ni,’ si kakak bermonolog di dalam hati. Dikeluarkannya telefon bimbitnya.
Lantas, dia mendaftar masuk ke akaun facebooknya.

Kadang-kadang kita tak sedar, disebabkan sikap pentingkan diri atau kecuaian kita, orang lain telah teraniaya. Tayar keretaku pancit. Huhu. Sedih”. Lalu, ditekan butang ‘post’ selepas menaip status terbarunya. Status itu kelihatannya kecewa dengan insiden pelanggaran bata tadi. Sejurus selepas itu, dia menghubungi abahnya.

“Assalamualaikum , abah. Abah, tayar kereta kakak pancit la. Macam mana ya?” soal Sumayyah setelah panggilannya dijawab oleh abah.

“Laa.. ye ke. Kakak kat mana ni?” soalan Sumayyah dibalas dengan soalan juga.

“Kakak berhenti kat tepi highway ni. Lepas sikit dari R&R Nilai. Abah boleh datang tak?” sebak suaranya.

“Abah tak dapat pergi la sayang. Abah ada hal ni. Ok, macam ni. Nanti abah cari nombor PLUS dulu. Lepas tu, kakak cuba call ya,” jawapan diberi kepada soalan anak daranya itu. Suara itu kedengarnnya risau. Mana mungkin Encik Muhammad tidak risau. Sekarang sudah hampir senja tetapi anak-anaknya masih di tepi jalan tanpa arah tuju.

“Ok. Terima kasih abah. Nanti kakak call,” jawab Sumayyah perlahan.

“Macam mana kakak. Kita nak buat apa ni?” Afif bersuara setelah berdiam diri untuk beberapa ketika.

“Abah ada bagi nombor telefon PLUS. Abah suruh call sebab abah ada hal. Tak dapat datang,” jawab Sumayyah sambil menghubungi PLUS setelah abahnya menghantar nombor telefon tersebut melalu SMS.

“Ishhh. Lamanya iklan. Boleh ke tak ni PLUS ni? Time emergency pun sempat lagi nak beriklan lama-lama,” Sumayyah membebel. Tertekan mungkin. Ditambah pulak dengan rasa letih yang bertandang.

Setelah dicuba beberapa kali, barulah Sumayyah dapat bercakap dengan pekerja PLUS yang sedang bertugas ketika itu. Setelah memberitahu lokasi, nombor plat kereta dan masalah yang dihadapi, Sumayyah bersandar di tempat duduk keretanya itu. Menghela nafas panjang.

Lama juga mereka menunggu. Sehingga hampir masuk waktu Maghrib, datang sebuah kereta Toyota Vios putih, berhenti di belakang kereta mereka. Keluar seorang lelaki.

“Tayar pancit ke dik?” tanya pemuda yang berumur linkungan 30-an itu.

“Ya, tayar pancit,” ringkas jawapan Sumayyah.

“Ada tayar spare? Saya boleh tolong tukarkan,” pemuda itu menawarkan pertolongan.

Kaku tubuh Sumayyah berdiri di tepi keretanya. Tidak ada jawapan untuk soalan itu.

“Jangan risau. Saya memang nak tolong. Adik boleh ambik i/c saya,” ucap pemuda itu sambil mengeluarkan dompet dari poket seluarnya. Dihulurnya kad pengenalan miliknya kepada Sumayyah.

Diam. Sumayyah diam lagi untuk beberapa saat. Kemudian, dia kembali bersuara, “Ada. Saya ada tayar spare. Sekejap ye.”

Dibukanya boot kereta Proton Wira hijau itu.

“Dah masuk maghrib ni. Kalau adik nak solat dulu, boleh lah. Solat kat surau R&R tu,” pemuda itu menuding jarinya ke arah R&R Nilai.

“Ok,” ringkas lagi jawapan Sumayyah. Ditangan kirinya ada kad pengenalan pemuda itu. Tangan kanannya memegang tangan adiknya yang berumur 10 tahun itu.

Usai menunaikan solat Maghrib, mereka kembali ke kereta. Pemuda itu kelihatannya sudah selesai melakukan kerja membaiki tayar pancit.

“Dah siap solat? Saya pun sah siap tukar tayar ni,” pemuda itu menuturkan kata tanpa sempat Sumayyah bertanyakan apa-apa.

“Oh.. ye ke. Terima kasih banyak-banyak sebab tolong kami adik-beradik. Hanya Allah sahaja yang mampu membalasnya,” Sumayyah hanya mampu mengucapkan ayat itu sebagai tanda terima kasihnya kepada pemuda itu.

“Tak ada apa-apa pun. Ok. Hati-hati drive,” ucap pemuda itu ringkas beserta pesanan di hujung tuturnya.

Sumayyah berlalu pergi dari tempat dia berdiri dan menuju ke keretanya.

“Adik,” panggil pemuda itu.

Sumayyah berpaling.

“Anggaplah ini ujian daripada Allah. Kalau kita mengadu dan minta pertolongan padaNYA, insyaAllah, Dia akan permudahlan urusan kita,” kata pemuda itu sambil tersenyum.

Sumayyah senyum lagi. Afif pun begitu. Senyum lagi. Sumayyah duduk di tempat duduk pemandu. Diam. Untuk tempoh yang agak lama.

‘Ya Allah. Apa aku buat ni. Sepatutnya, bila aku ada masalah, aku mesti cari Allah dulu. Minta tolong dengan Allah. Bukan mengadu dan meraih simpati di facebook. Ampuni aku di atas kelalaianku ya Allah. Malunya aku denganMu,’ Sumayyah berfikir sendiri sambil meraup wajah.

Ada mutiara jernih mengalir dipipinya. Empangannya pecah. Kemudian, dia menghidupkan enjin keretanya, menuju ke destinasinya iaitu rumah mereka. Hatinya tenang.

‘Terima kasih ya Allah untuk ujian hari ini,’ desis hati kecilnya. untuk ke berapa kali, Sumayyah senyum lagi.






Monday, 3 June 2013

untuk apa pekerjaanku ini?


‘Ustaz, saya ada satu soalan. Apa pandangan Ustaz jika ada yang  berpendapat bahawa pelajar yang bergiat aktif dalam bidang dakwah ini seringkali dikatakan selalu hantar assignment lambat, bila test ataupun kuiz, selalu dapat markah rendah. Bukankah golongan ini sendiri yang menjadi fitnah kepada dakwah itu?’

Terngiang-ngiang soalan itu di telinganya. Dia sendiri yang bertanya soalan itu. Namun, dia sendiri yang terasa akan pedasnya soalan itu.

“Haisshhh… Kenapa aku malas sangat ni? Final exam dah semakin dekat ni,” keluh Sumayyah sendirian sambil bangun daripada pembaringannya di atas katil empuk itu.

Buku di tangannya, di belek. Kemudian, dia baca. Kurang daripada satu muka surat, dia menutup kembali buku subjek Mikrobiologi itu.

“Ishhh… tak boleh jadi ni,” keluh Sumayyah lagi.

Lantas dicapai telefon bimbitnya di bahagian tepi bantalnya. Ditekannya nombor telefon insan yang dirinduinya. Insan itulah yang kerapkali memberinya semangat dan kekuatan. Hakikatnya, kekuatan itu adalah daripada Allah, namun insan itu hanyalah sebagai wasilah.

“Assalamualaikum, Sumayyah. Sumayyah sihat?” suara di hujung talian itu memulakan bicara.

“Waalaikumussalam. Alhamdulillah. Sumayyah sihat je ibu. Ibu sihat? Abah dan adik-adik macam mana?” soal Sumayyah kembali setelah menjawab soalan ibunya.

“Alhamdulillah. Semua sihat,” balas ibunya lembut.

“Ibu, rindunya kat ibu dan family kita. Ibu. Sumayyah tak tau kenapa. Sumayyah rasa macam malas sangat belajar. Baca buku pun bila ada mood je. Buat assignment pun selalu last minute,” luah Sumayyah melepaskan segala rasa di hati. Sedih dengan diri sendiri barangkali.

Perbualan mereka terhenti seketika. Hanya diam yang menemani untuk beberapa detik.

“Sayang. Kadang-kadang rasa malas itu adalah ujian dariNya. Kita kena usaha untuk lawan rasa malas tu. Cuba Sumayyah ingat balik, apa tujuan Sumayyah belajar selama ni? Untuk apa anak ibu bersusah payah belajar sejak dari zaman tadika lagi? Sayang, Imam Syafie' pernah berkata, kalau kita malas menuntut ilmu, kita akan menanggung peritnya kebodohan sepanjang masa. Semuanya bergantung pada diri Sumayyah. Ibu tak nak cakap banyak sebab ibu tahu, anak ibu dah besar. Dah boleh kahwin dah. Cuma satu pesan ibu, kalaulah Sumayyah rasa malas sangat nak belajar, cuba Sumayyah niatkan dihati, belajar itu kerana Allah dan nak tolong Islam,” panjang lebar bicara Puan Azizah. Lembut suaranya. Beliau selalu berdoa agar Sumayyah yang berada nun jauh dimatanya sentiasa dipelihara oleh Allah.

Diam lagi.

“Ibu…” serak suara halus itu.

“Ibu, kenapalah Sumayyah tak fikir macam tu selama ni. Ya, Sumayyah akan cuba untuk ikhlaskan hati, belajar kerana Allah dan nak tolong agama kita. Ibu, terima kasih atas nasihat ibu,” ucap Sumayyah sambil menitiskan mutiara jernih di pipinya.

‘Ya. Belajar untuk Islam. Belajar untuk tolong agama Allah. Aku harus kuat!’

Sumayyah senyum sendirian usai perbualan dengan ibunya. Senyumannya itu penuh dengan sejuta makna.

____TAMAT____





Sunday, 2 June 2013

pejuangkah AKU ini?


Di suatu sudut, berdiri seorang wanita sambil memerhati akan gelagat peserta-peserta “Kem Transformasi Diri”. Sekejap ke belakang. Sekejap dia mengatur semula langkahnya ke bahagian hadapan dewan.

“Masa tinggal lagi 15 minit,” ujar Umaira sambil memegang mikrofon. Lembut suaranya.

Di suatu sudut yang lain di bahagian tempat duduk peserta, kelihatan seorang perempuan memutar-mutar penanya dengan jari runcingnya. Kemudian, digaru kepalanya yang ditutup dengan tudung labuh berwarna ungu itu.

‘Berikan lima nama para sahabat yang berjihad untuk menegakkan agama Allah. Senaraikan ciri-ciri agama Islam.’

Diulang-ulang baca soalan itu di dalam hatinya. Namun, masih tidak ada jawapan yang mampu dicoretkan di atas kertas jawapan tersebut.

“Ya Allah. Apakah aku ini benar-benar pejuang yang berjuang di jalanMU? Apakah aku ini manusia yang hanya retorik semata-mata?” Sumayyah bermonolog. Terkilan barangkali.

Masa terus berlalu. Bahagian kertas jawapan Sumayyah kosong tanpa terisi dengan jawapan sepatutnya.

“Ok, masa sudah tamat. Letakkan pen. Berhenti menjawab. Faci akan mula mengutip kertas jawapan kamu,” suara Umairah bergema lagi di dewan itu.

‘Ya Allah. Apa yang aku buat ni? Nama para sahabat pun aku tak ingat. Ciri-ciri Islam aku ingat dua je. Macam mana aku nak berjuang ni kalau perkara asas pun aku tak tahu. Ya Allah, berilah aku kesempatan dan kekuatan untuk aku terus melangkah dalam pencarian ilmuMU yang maha luas. Malunya aku denganMU ya Allah,’ Sumayyah bersuara tetapi sekadar di dalam hati kecilnya.

___TAMAT___

Thursday, 18 April 2013

lembu dan tuannya


Bismillahirrahmanirrahim.

Alhamdulillah, masih lagi diberi kesempatan untuk merasai segala nikmat darinya terutama dua nikmat terbesar iaitu nikmat iman dan Islam. Alhamdulillah. Selawat dan salam buat Rasul junjungan mulia, Nabi Muhammad SAW dan juga ahli keluarganya. Allahummasolli ‘ala Muhammad.

Haaa.. dalam entri yang lepas, saya ada cakap nak cerita pasal kisah “lembu dan tuannya” kan? Ok, kepada sesiapa yang tak baca lagi kisah “monyet dan angin”, boleh klik sini.


Pada suatu hari, seorang lelaki bercakap dengan seekor lembu. Perbualan mereka adalah seperti di bawah
.
TL = Tuan Lembu
L = Lembu

TL : lembu, semalam kau makan apa?

L : semalam aku makan rumput.

TL : ohhh.. aku makan nasi. Kiranya, kita ni tak sama la kan. Semalam kau tidur kat mana?

L : aku tidur kat kandang je.

TL : ohh.. aku tidur kat atas katil. Kiranya kita ni tak sama la kan.

~~Tiba-tiba, azan berkumandang. Lalu, si lembu bertanyakan pada tuannya.

L : bunyi apa tu?

TL : tu bunyi azan.

L : tuan tak solat ke?

TL : ~~diam~~

L : kiranya, kita ni sama la kan. Sebab aku tak solat jugak.

____________________________
Haaa… begitulah kisahnya. Simple tapi mendalam maksudnya kan? Kesimpulannya, kalau kita tak solat, bermakna, kita ini samalah seperti lembu.  Mesti kita rasa macam pelik dan mungkin juga rasa nak marah kalau ada yang panggil kita dengan panggilan “lembu” instead of depa panggil nama kita kan? Jadi, marilah kita bersama-sama menjaga solat dengan baik dan sempurna. Menjaga solat itu termasuklah mengambil wudhuk dengan sempurna (tidak membazir penggunaan air kerana membazir itu adalah amalan syaitan), solat di awal waktu, tidak tergopoh gapah, pakaian yang bersih dan tidak jarang (terutamanya wanita. Memang kita pakai telekung tapi ada certain telekung yang jarang. Jadi, kita perlulah pakai pakaian yang boleh melindungi daripada nampak bahagian dalam seperti warna kulit dan rambut kita). sesungguhnya solat itu merupkan satu kewajipan ke atas setiap muslim. dan sesugguhnya solat itu mampu mencegah kita daripada melakukan perbuatan yang keji dan mungkar. insyaAllah.

Sekian sahaja untuk entri kali ini. Salah silap harap dimaafkan. Wallahu’alam. Wassalam.


Wednesday, 10 April 2013

monyet dan angin


Bismillahirrahmanirrahim.

Segala puji hanya untukMU ya Allah. Selawat dan salam buat Rasul junjungan mulia Nabi Muhammad SAW. Allahummasolli’alamuhammad.

Setelah sekian lama sepi tanpa sebarang update, finally I’m back! Hee.. ter’excited’ la pulak. =D


 hee..

Alhamdulillah, baru-baru ni saya diberi kesempatan untuk menyertai satu program kepimpinan anjuran MPP USIM dengan kerjasama JAKIM di Institut Latihan Islam Malaysia (ILIM)
Wilayah Timur, Besut, Terengganu. Banyak sangat-sangat pengalaman yang saya dapat.
Alhamdulillah. Rasa macam tak tau nak cerita yang mana satu. Hee.
Perjalanan yang bermula jam 12 tengah malam dan mengambil masa
selama hampir 11 jam itu berakhir lebih kurang pada pukul 10.30 pagi
setelah diuji dengan beberapa ujian yang kami semua
mampu menanggungnya. Alhamdulillah. :)

Dalam banyak-banyak part yang saya lalui sepanjang program tersebut, antara yang saya rasakan ianya sangat menarik untuk dikongsi bersama adalah kisah ‘monyet dan angin’ dan juga kisah ‘lembu dan tuannya’.

PART 1 : KISAH MONYET DAN ANGIN

Seekor monyet sedang bermain-main di dalam sebuah hutan dengan gembiranya.
Dipanjatnya dari satu pokok ke satu pokok yang lain dengan riangnya.
Angin yang melihat keseronokan monyet bermain itu berasa kurang senang.
Lantas dihembusnya angin yang kuat sehingga menyebabkan monyet yang
sedang bersantai-santai di atas dahan pokok itu menguatkan lagi pegangannya
pada dahan pokok tersebut. Monyet itu tidak jatuh.

“Tak boleh jadi ni,” desis angin.

Kemudian, dikuatkan lagi tiupan angin itu. Namun, monyet masih lagi berpegang erat pada dahan pokok tersebut. Untuk kedua kalinya, monyet itu masih tidak jatuh dari pokok.

Angin bertambah geram kerana usahanya tidak membuahkan hasil. Lantas, ditiupnya angin dengan semakin kuat untuk menjatuhkan monyet tersebut. Ternyata, usahanya tetap tidak menjadi.


macam ni la kot reaksi monyet tu lepas jatuh daripada pokok. hehe

Lalu, angin tersebut menukar strateginya. Ditiupnya angin secara perlahan-lahan dan sepoi-sepoi bahasa. Tiba-tiba….. gedebukkkk..!!! Monyet tersebut jatuh menyembah ke lantai bumi.

PENGAJARAN

janganlah kita risau andai diuji dengan kesusahan tapi risaulah andai kita diuji dengan kesenangan. Fitarah bertuhan itu merupakan fitrah manusia namun fitrah itu jarang hadir dalam diri kita sewaktu kita senang. Fitrah itu hanya akan kembali dalam diri kita andai kita diuji dengan kesusahan. Jadi, bersyukurlah duhai hati andai diuji dengan kesusahan kerana itu merupakan satu jalan untuk kita lebih mendekatkan diri kepada ALLAH.

Nak tahu kisah ‘lembu dan tuannya’?? Tunggu entri seterusnya ok! Hee. insyaALLAH.
Ampun maaf dipinta andai ada salah silap. Wallahua’lam. Salam kasih dari ‘home sweet home’. Hee

 home sweet home! ~hepinya~ ;)





Wednesday, 3 April 2013

He is always ready to acccept 'it'



Kisah Iktibar

Kisah ini ada diriwayatkan di dalam sahih Muslim iaitu kisah pembunuh yang membunah seratus orang. Pembunuh itu diberi panduan dan jalan oleh seorang yang paling alim di zamannya bahawa Allah Taala akan menerima taubatnya. Orang alim tadi memberikan syarat kepadanya agar meninggalkan suasana persekitaran yang rosak kerana persekitaran di antara faktor besar yang menyebabkan dia melakukan kejahatan. Kemudian pembunuh itu pergi ke tempat yang di maksudkan. Di sana terdapat orang mukmin yang soleh agar dia mencintai orang-orang yang soleh serta dia dapat diberikan tunjuk ajar dari mereka.


*********************

Allah berfirman dalam Surah At-Tahrim : Ayat 8

Wahai orang-orang yang beriman! Bertaubatlah kamu kepada Allah dengan ” Taubat Nasuha“, mudah-mudahan Tuhan kamu akan menghapuskan kesalahan-kesalahan kamu dan memasukkan kamu ke dalam Syurga yang mengalir di bawahnya beberapa sungai, pada hari Allah tidak akan menghinakan Nabi dan orang-orang yang beriman bersama-sama dengannya; cahaya (iman dan amal soleh) mereka, bergerak cepat di hadapan mereka dan di sebelah kanan mereka (semasa mereka berjalan); mereka berkata (ketika orang-orang munafik meraba-raba dalam gelap-gelita): “Wahai Tuhan kami! Sempurnakanlah bagi kami cahaya kami, dan limpahkanlah keampunan kepada kami; sesungguhnya Engkau Maha Kuasa atas tiap-tiap sesuatu”.
*********************
Sabda Rasulullah S.A.W. bermaksud:

"Sesungguhnya Allah membuka tanganNya pada malam hari supaya orang yang melakukan kejahatan pada siang hari bertaubat dan Dia membuka tanganNya di siang hari supaya yang melakukan kejahatan pada malam hari bertaubat hingga matahari terbit dari barat." (Riwayat Muslim).

Thursday, 21 March 2013

kalam cinta untuk sang pendakwah


Bismillahirrahmanirrahim

Alhamdulillah, di atas segala nikmat yang diberikan kepada diri ini. selawat dan salam buat Rasul Junjungan mulia, Nabi Muhammad SAW.

tengok tajuk pun, mesti kamu-kamu ni dah boleh bayang sikit kan dalam kepala, apa makna pendakwah ni sebenarnya? hee.. ok, just a simple entri untuk kali ni. dibawah ni merupakan salah satu status yang diupdate oleh senior saya dalam facebooknya. lepas baca ni, jom kita fikir dengan mata hati ok? :)

***************

 salute!! hee

Saya cukup salute dengan pendakwah dan aktivis agama.

TAPI perlu diingatkan, orang sekeliling cukup pandang tinggi kepada pendakwah dan aktivis agama ni.

Saya faham ada dalam kalangan pendakwah tak mementingkan hal dunia TAPI kita sebagai pelajar dalam masa yang sama perlu juga melunaskan tanggung jawab sebagai seorang pelajar

Kerana ia menggambarkan imej kita sebagai pendakwah dan aktivis agama.

SEDAP KE BILA DENGAN LECTURER DAN ORANG BEKATA :

"BUDAK-BUDAK YANG ALIM DAN GIAT BERDAKWAH NI MEMANG SELALU :

*TAK HANTAR ASSIGNMENT
*TAK DATANG KELAS
*MARKAH UJIAN DAN CGPA RENDAH

#MENJADI PENDAKWAH DAN AKTIVIS ISLAM INI BESAR DAN BERAT TANGGUNGJAWABSEBENARNYA...

TOWARSD A BETTER MUSLIMS !!!!!

*****************




Kau bilang kau seorang pendakwah
Tapi solatmu dihujung waktu
Kau ucap kau seorang pendakwah
Tapi mulutmu berbisa bak ular
Kau mengaku kau seorang pendakwah
Tapi hatimu riak takbur saat menyeru ke jalanNYA
Kau kata kau seorang pendakwah
Tapi amalan sunatmu terbang entah ke mana

Kau bilang kau pendakwah
Tapi assignment yang menjadi tanggungjawabmu kau biarkan tidak bersentuh
Kau ucap kau seorang pendakwah
Tapi bila ada group discussion, kau tak mampu terima pandangan sahabatmu
Kau mengaku kau pendakwah
Tapi bila hantar assignment, kau paling lambat
Kau kata kau pendakwah
Tapi bila exam, kau main-main

Kau bilang kau pendakwah
Tapi bila berjanji, kau mungkiri
Janji pukul 3, pukul 3 baru kau keluar dari rumah
Kau ucap kau pendakwah
Tapi bila berbicara, kau selalu berdusta
Kononnya ilmumu tinggi bak gunung
Kau mengaku kau pendakwah
Tapi bila diberi amanah, kau khianatinya
Kau fikir tidak ada yang tahu
Kau kata kau pendakwah
Tapi bila ada sahabat dalam kesusahan,Kau biarkan
Kononnya ada lagi perkara yang perlu diberi perhatian

Kau bilang kau pendakwah
Tapi bila memberi, kau tidak ikhlas
Kau ucap kau pendakwah
Tapi bila pemberianmu tidak berbalas, dirimu mengungkit
Kau mengaku kau pendakwah
Tapi bila tiada habuan untuk bantuanmu, kau kecil hati
Kau kata kau pendakwah
Tapi bila insan lain berhajatkan sesuatu, kau berkira

Apa kau lupa?
Gerak kerja kita sentiasa dinilai olehNYA
Apa kau lupa?
Kerana tindakan kau, Islam dipandang rendah
Apa kau lupa?
Kerana engkau, golongan agama dibenci.
Apa kau lupa?
Kau akan ditanya apa sumbang baktimu untuk agama
Apa kau lupa?
Kau akan kembali kepada Tuhanmu
Apa kau lupa?
Kau akan dihisab

Andai kau seperti bicara di atas
lemparlah gelaran 'pendakwah' itu dari dirimu
Andai kau mengerti bahawa dakwah itu satu kewajipan
nescaya, semua itu tidak harus wujud dalam dirimu

Bukan pendakwah namanya kalau masih ada 'itu' dalam dirimu

******************

 hidupku, matiku hanya untukMu.. (tulus dari hati kita kah?)

sekian sahaja untuk entri kali ini. sungguh, entri ini saya tujukan untuk diri saya terutamanya.. moga-moga kita bukanlah 'pejuang' yang hanya bercakap dari belakang tapi tindakan tak ada bak kata seniorku "retorik je semua ni!!".. :)
maaf atas salah silap. wassalam.





Wednesday, 20 March 2013

Thursday, 14 March 2013

aku sebuah kereta


Aku merupakan sebuah kereta keluaran Malaysia yang diberi nama Saga. Jadi, tentunya aku keluaran syarikat Proton Sdn. Bhd. Aku lahir pada tahun 1995. Kini usiaku mencecah hampir 18 tahun.

Suatu ketika dahulu, aku dibeli dan digunakan oleh seorang manusia yang bekerja sebagai ustazah. Orangnya sangat baik. Dia bijak menggunakan aku. Sehinggalah tahun 2011, aku telah bertukar tuan.

Tuan baruku ini merupakan seorang pelajar di sebuah universiti. Pada asalnya, dia membeliku untuk tujuan bisnes yang dijalankan olehnya secara part-time. Aku digunakan ke sana ke sini termasuklah ke kelasnya.


ini bukan diriku. ini kereta ferrari. tapi warna kami sama, merah.

Tuan baruku ini agak pemalas orangnya. Kebajikanku jarang dijaga olehnya. Masihku ingat detik itu. Aku tidak pernah di cuci olehnya sehinggalah suatu hari, diriku di’parking’ di suatu tempat di bawah pokok. Burung-burung yang hinggap di pokok tersebut telah melepaskan hajatnya ke atasku. Habis satu badanku dipenuhi dengan najis burung-burung tersebut. Disebabkan najis burung yang terlalu banyak di atas badanku, tuanku berasa sangat malu. Lalu, dia membawaku ke kedai cuci kereta. Setelah beberapa bulan menggunakan dirku, itulah kali pertama aku dicuci.

Masihku ingat ketika aku mula sampai ditempat belajarnya. Dia mengajak beberapa orang sahabatnya untuk pergi ke kelas dengan menggunakan diriku. aku sangat gembira dengan kebaikan hati tuanku. Tetapi, kegembiraan itu hanyalah untuk beberapa detik cuma bila mana tuanku berkata pada sahabat-sahabatnya,

“Jom gi kelas dengan aku nanti. Duit minyak nanti kita kongsi sama-sama”.

Aku jadi malu dengan tindakan tuanku ini. Dia ingin melakukan kebaikan tapi dalam masa yang sama dia sangat berkira soal duit. Ya, aku tahu, dia masih seorang pelajar dan tidak punya pendapatan tetap walaupan dia melakukan kerja part-time. Tetapi, tidakkah dia tahu, alangkah baiknnya jika dia berniat untuk menggunakan kereta tersebut kerana Allah tanpa berkira walaupun satu sen? Tidakkah dia tahu bahawa segala rezekinya telah ditulis oleh Allah sejak sebelum dirinya lahir ke dunia ini lagi? Jadi, untuk apa dia takut duitnya akan habis? Apakah dia hanya mengerti makna rezeki itu hanya pada duit?

Lama-kelamaan, bisnes yang dilakukan olehnya tidak begitu menjadi. Lantas dia mengambil keputusan untuk berhenti. Waktu itu, dirinya sedar bahawa tindakannya suatu ketika dahulu sewaktu mengajak sahabat-sahabatnya mengunakan aku itu adalah tidak benar. Jadi, dibulatkan hatinya untuk mengajak sahabat-sahabatnya untuk menggunakan aku tanpa mengambil satu sen pun. Dan dia sentiasa berdoa pada Allah agar dikurniakan hati yang sentiasa ikhlas dalam melakukan apa jua kebaikan.

Disebabkan dirinya yang tidak begitu kisah tentang bayaran duit minyak untukku, Allah tambahkan rezeki padanya. Ketika itu, barulah dia mengerti bahawa jika ikhlas dalam melakukan sesuatu, Allah akan tambahkan lagi rezeki untuk hamba-hambaNYA.


Namun, ikhlasnya itu tidak berpanjangan. Saat dirinya ditimpa ujian kekurangan duit, dirinya mula untuk berubah menjadi tidak ikhlas. Dia berasa berat andai ada sahabatnya meminta tolong dengannya untuk menghantar ke sesuatu tempat. Dia berasa dirinya seolah-olah dipergunakan andai sahabat-sahabatnya tidak menghulurkan duit minyak. Dia sedar bahawa dirinya tidak ikhlas. Dia cuba untuk berubah. Namun, dia gagal. Gagal dalam menempuh ujian kekurangan duit daripada Allah. Sekarang dirinya sedang diuji dengan penyakit hati tersebut. Aku menjadi kasihan pada tuanku. Kadang kala dirinya menangis disebabkan sikapnya yang tidak ikhlas dalam membantu sahabat-sahabatnya.  Aku juga turut kasihan padanya andai amalnya untuk membantu sahabat-sahabatnya itu menjadi sia-sia. Kudoakan moga tuanku diberi kekuatan untuk menempuh ujian kekurangan duit dan menjadi manusia yang ikhlas dalam melakukan apa jua kebaikan. 




Pesanku untuk tuanku yang dikasihi,

“Aku tahu, dirimu sedang diuji dengan kekurangan harta dan juga diuji dengan penyakit hati. Aku tahu, engkau sedih dan berasa lemah dengan kedua-dua ujian tersebut. Namun, apakah engkau lupa bahawa rezeki Allah itu bukan hanya pada duit semata-mata? Apakah engkau bimbang duitmu akan habis? Tidakkah engkau khuatir andai segala amalmu tidak diterima oleh Allah kerana tidak ikhlasnya hatimu dalam melakukan kebaikan? Apakah engaku sanggup menanggung azab api neraka dek kerana itu? Tuanku, buatlah kebaikan hanya kerana Allah. Nescaya, pasti datang pertolongan Allah yang lain. Dekatkanlah dirimu dengan Allah. Bergantunglah padaNYA dengan sebenar-benar pergantungan. Mintalah padaNYA agar diberi kekuatan dan ketenangan dalam menghadapi ujian. Sesungguhnya, ujian dari Allah itu engkau mampu menanggungnya. Jika tidak, masakan Allah berikan ujian itu pada dirimu? Salam sayang dariku, Saga.”

Tuesday, 12 March 2013

s.i.s.t.a




to my beloved and beautiful sister, happy birthday..!! :)

may Allah bless you herein and hereafter.

tanx a lot for being my understanding sister and may be

"loving mom" for sometime..haha.. sometime you love to

 nag at me but i know you did it for a reason and of course it is because of love. :)

my beloved and my only sister,

you know how i love you 

eventhough sometime you scolded me, but you are the one 

who always concern about me. :)

when i have the syndrome of homesick and miss our

 beautiful mom like crazy, you just said, "mai je la rumah kakak ni".

then, you will cook my favourite dishes, prepare the breakfast,

wash my clothes and others.

tanx a lot for everything..

love u sooo mush sis..!! ;)